BANTAL ITU MELULUHKAN HATI SAYA

0
445

By Sumariah, KSW #34 Muslimah
WA KSW 0811-113-139

Saya jg ingin berterimakasih kepada SPI, serta semua panitia SPI di Bandung kmrn.

Alhamdulillah…kmrn sampai rmh, saya langsung disambut puta bungsu saya yg berusia 8,5 th dg rengekannya utk membeli sepatu futsal. Sbnrnya hal ini sdh diutarakannya sblm saya brgkt k Bandung utk ikut SPI. Wkt itu saya bilang iya nanti klo umi sdh pulang ya…

Jd kmrn bgtu saya tiba drmh langsung ditagihnya. Sbnrnya saya ingat wkt d bandung, tp tdk sempat utk membelikannya, walaupun dlm prjalanan pulang slesai acara SPI ktmpt kami menginap, disepanjang jalan saya smpatkan utk melihat2 pedagang sepatu yg berjualan dg mobil2. Tp mmg dr bbrp yg kami tanyakan blm ada yg jual sepatu futsal. Sehingga ya sdh saya putuskan utk beli di bengkulu saja. Pdhl saya tau betul putra saya itu pasti akan girang banget klo saya oleh2i sepatu futsal.

Putra saya terus saja merengek2 minta dibelikan sepatu futsal hari itu jg, krn hr senin ini dia olahraga, dan selasa besok dia ekskul futsal. Walaupun hr sdh sore, saya pun dlm kondisi lelah stlh prjalanan jauh, dan suami saya harus brgkt krja lg (lembur) tp ya putra saya itu ga mau tau…pokoknya mau beli sepatu futsal.

Akhrnya…
Bismillah saya ingat ilmu yg sdh diberikan Bu Dui, ttg bgmn mengatasi anak yg sdg ngambek…Bu Dui bilang walaupun trlihat sama, tapi sbnrnya akarnya brbeda…nah saya harus cari dulu akarnya nih pikir saya, br saya bs tentukan cara mngatasinya, apakah tadayyun, baqo’, atau nau’.

Akhrnya singkat cerita, anak saya ini akarnya baqo’, yaitu dia ingin hr senin ini sdh punya sepatu futsal spt teman2nya, apalg selasa bsk sdh ekskul nya, jd dia ingin secepatnya punya sepatu futsal.
Putra bungsu saya ini saya fahami lebih tajam nalarnya, dan sifat nau’nya jg lebih dibanding kakak2nya. Jd, saya peluk, saya cium, sambil saya ajak diskusi, knp harus beli skrg dek, belinya besok aja ya, kan futsalnya masih hr selasa, umi kan msh capek, klo besok umi beliin deh, dll.

Sehingga keluarlah semua uneg2 dan alasan2nya, tp Alhamdulillah pd akhrnya kami bs menemukan kesepakatan, dan dia akhrnya ceria, peluk saya, cium saya, tanpa harus ada amarah, tanpa harus ada keterpaksaan menuruti saya (spt biasanya), krn trkadang kami selaku ortu sering merasa bahwa anak2 harus dengerin apa kt ortu, ga boleh bantah.

Krn kelelahan, sehabis sholat maghrib saya langsung trtidur masih dg mukena dan diatas sajadah. Tdk lama kmudian, putra bungsu saya ini memberikan saya bantal, dan mengalaskannya di kepala saya…masyaallah… bgtu kasih sayangnya pd saya, krn saya sdh mmprlakukannya dg kasih sayang jg…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here