BERBAGI KISAH MENGHARUKAN DARI SALAH SATU FRANCHISEE MARTABAK HAWAII YG SUDAH LEPAS DARI RIBA

579

BAROKAHNYA RAMADHAN, OMZET BERLIPAT*
By Arief Hermawan, KSW #16 MTR

Ass wr wb. Ijinkan kami mencoba berbagi pengalaman istimewa di hariraya.

Pertama perlu kami sampaikan bahwa kami sdh resign dr dari.bank M*** per 30 juni 2016 tahun lalu. jadi.sfh 2 lebaran kami bisa membungkus semuanya supaya kedua ortu dan mertua tdk mengetahui jika kami sdh resign krn mereka semua menentang.

Hanya istri saya yg tercinta yg sgt mendukung dan rela berbagi kesibukan sebagai penjual martabak hawaii dan distributor beras MTR wilayah sidoarjo Jatim. istri ikhlas ngiris daging dan bawang setiap.hari dan nganter beras kpd pelanggan, saya harus bersyukur dg.anugerah istri saya.yg rela dan iklhas berbagi derita dan kedukaan demi lepas dri Riba. dan selama 21 tahun ber rumah tangga baru lebaran tahun ini isyri tdk.saya belikan baju lebaran (baju lebaran 4 th lalu dipake lagi).

kami mulai berjualan martabak.hawaii (mhn maaf pak teddy, jika kami salah karena menyebut merk dan.produk bpk), di awal februari.2017, secara sembunyi2 artinya tdk sepengetahuan ortu , bahkan sampai di hari lebaran thn ini, 4 saudara kandung saya sedikit pun tdk ada yg nanya soal usaha baru kami diatas meskipun semuanya tahu , mungkin mereka malu.

Yang perlu kami ceritakan adl dan ini adl poin utamanya. Pada.hari ke 4 lebaran ,.istri saya mendapat telpon dr.bpk kandung kami yg isinya sgr meminta saya untuk menghadap beliau.

secara kebetulan pagi hari sebelumnta saya sdh tahu jika ada rombongan termasuk ortu yg akan sowan ke kyai salah satu nya adl Kyai Haji.Agus Ali Mashuri.ato.yg lebih dikenal Dg Gus.Ali. saya sendiri juga kenal sama beliau sehingga saya sdh bisa memprediksi kira2 apa yg.akan ditanyakan bpk saya.nanti.setelah.kunjungan dari Gus Ali. InsyaAllah selama ini saya tdk pernah berani menolak apalagi.melawan perintah ortu kami.

Dan mmg benar bpk meminta saya untuk tdk keluar dari bank dulu, apalagi menurut info Gus, usaha martabak kami kurang prospek scr lokasi.

JGN keluar dr bank itulah perintah bpk, apalagi anak sulung kami tahun ini mau kuliah. Rasanya kami tdk.berani menatap muka bpk dan ibu kami krn mmg saya sdh resign 1 yg lalu dg posisi terakhir sbg Area manager kredit dan bpk tahu berapa gaji kami bulan.

Alhirnya dg suara bergetar saya kembali meminta maaf kpd beliau berdua dan saya sampaikan kpdnya saya sdh tdk sanggup menanggung dosa riba dimana hukumnya sama dg saya menyetubuhi ibu saya . Apakah bpk dan ibu rela, saya sebagai satu satunya anak ibu yg terjerumus ke neraka?.

Ayah, ibu lihat lah kehidupan rumah tangga saya yg 23 th kerja di bank, tdk ada keberkahan, mobil satu itu pun mash.hrs nyicil sida .2.bulan , rumah tinggal juga dr warisan ayah pdhl gaji saya yg tertinggi diantara saudara2 saya.

Yg saya minta adl untuk Soal RIBA saya tdk mau mengikuti arahan Gus Ali dan l jika bpk ibu tdk rela saya jualan martabak tolong jgn benci saya krn saya hanya mohon doa nya ibu. pada akhirnya kami bertiga menangis bersama, krn ortu akhirnya tahu saya.dan keluarga sdh satu tahun tdk punya penghasilan tetap dan tdk pernah mengeluh.

Akhirnya saya dpt ridho , keikhlasan dr ortu di hari ke 4 lebaran. dan skrg setiap pagi bisa menengok ortu setiap pagi krn sebelumnya ortu menganggap saya adl karyawan bank yg terkenal itu.

*Dan alhamdulilah selama bulan puasa dan minggu pertama lebaran ada kenaikan omzet yg luar biasa. mhn doa dan support akhwan semua usaha kami.bisa sukses.Aamiin YA Allah.*

Saya, arief hermawan MTR sidoarjo jatim.