STOP NGUTANG, STOP BG, NO MORE NGUTANG DI BANK

0
271

By : Mukarromah, KSW #05
WA KSW 0811-113-139
Assalamualaikum…

Tergerak jariini untuk menulis, supaya tidak hanya menjadi silent reader dan ahli Copas. SHARE YOUR OWN WORDS. Begitu kata ust.syamsul di KSW.

Here is my words, beginning from my own story… cerita yang hanya saya share disini.
Nama saya Mukarromah biasa dipanggil mbk Roma, ada juga yang manggil mbk “jihan” krn saya pemilik toko Rumah kerudung Jihan Solo. JIHAN sendiri adalah nama putri saya yg pertama (8thn).

Saya memulai usaha sejak tahun 2008 setelah lulus kuliah dr UNS Solo jurusan komunikasi. Saat itu modal saya pinjam dr ortu yg tinggal di Bangkalan Madura, modal 40juta didapat dari hasil menggadaikan BPKB mobil abah saya. Saya putuskan membuka usaha kerudung dan busana muslim krn termotivasi oleh salah satu client saya yg sukses mengembangkan bisnis yg sama (kebetulan saaat itu saya nyambi jd marketing radio MQFM solo sambil kuliah).

Mulailah bisnis saya kembangkan dr sebuah kios kecil dibelakang kampus UNS Almamater saya.

Alhamdulillah Singkat cerita Usaha saya berkembang cukup pesat dg omset milyaran perbulan walaupun dg management yang belum rapi. Saya buka beberapa cabang (tahun 2013 ada 18 cabang toko retail) disamping toko grosir yang pusatnya di PGS.

Merasa bisnis ga akan pernah mundur,dll saya beli banyak aset, mulai dari 7kios, 6 rumah, 3 Ruko besar, mobil A,B,C, bangun rumah ortu, Haji, umroh, dll yang semua pembelian aset saya ambil lewat Bank alias Kredit.

= = = = = = = = = = = =

Anda Pebisnis? Ingin bergabung dengan pebisnis sholeh lainnya di KSW?
Silahkan WA ke 0811-113-139

= = = = = = = = = = =

Maaf, saya tidak mengambil kredit lewat bank konven krn tau ada Riba disitu. Saya pake Perbankan syariah (kecuali kios PGS krn tidak bs dg bank selain yg ditetapkan -saya masih berpikir ga ada jalan lain Ya Allah..) prinsip saya jauhi riba sebisa mungkin, dalil udah diluar kepala nih kayaknya hehehe…

(saya sendiri alumni pondok pesantren Daarul Ulum Jombang disamping sejak kecil di madura selalu sekolah madrasah,dll) tapi yang namanya godaan pedagang itu ya hutang. Saya main BG (Bilyet Giro) Untuk supplier2 saya.

Prinsip saya waktu itu cari yang bisa tempo lama lah, banyak yang ngasih barang ini. Giro saya laku dijual dipasar klewer kata beberapa sales juga (saya bilang HARAM tu jual BG, Asli RIBA pake banget itu) tawaran kredit dari BANK semakin gencar, kartu kredit punya 6 yang penting kan ga gestun, saya bayar pas jatuh tempo koq, ada accounting yg handle semua.

Lama2 akhirnya saya ambil juga bank konven waktu kepepet mau nutup giro omset ga nutup, dari yang tadinya ga ngambil modal di bank selain beli aset, akhirnya saya ambil juga Rekening koran di Bank BRI (memang hutang itu bikin ketagihan) dg alasan bank BRI ini paling rendah bagi hasilnya (saya niatkan bagi hasil-ga mau bilang bunga takut riba- padahal ya asli riba ya?).

Antara tahun 2008-2013 grafik saya terus naik, saya yg seorang wanita disibukkan dg Bisnis seolah ga ada habisnya. Hingga Allah menegur saya pada saat lagi rame2nya bisnis online saya di tahun 2012 jam 3 sore saya mendapatkan telpon “Mbak..

Zaidan mbak.. mbaak… ” saya kaget. Zaidan adalah anak saya yang kedua, saat itu usianya 20 bulan.”Zaidan kenapa? Kenapa!!!” Mbknya terus menangis ” Zaidan tenggelam mbaaak” Allaah… Allaah… perasaan ga karuan “zaidan dimana mbak, dimana!” Saya teriak keras seolah ga peduli sekitar. “Zaidan tenggelam di bak kamar mandi mbak”.Antara lemas tak berdaya, menyesal langsung saya kendarai mobil saya sendiri ke rumah sakit. Berharap anak saya masih ga apa2.

= = = = = = = = = = = =

Anda Pebisnis? Ingin bergabung dengan pebisnis sholeh lainnya di KSW?
Silahkan WA ke 0811-113-139

= = = = = = = = = = =

Berharap segera mendapatkan pertolongan terbaik. Di rumah sakit tak kuasa saya melihat anak saya yg tak berdaya. Air sudah masuk ke paru2 dan otaknya, dokter sudah memberikan info harapan tipis tapi saya ga percaya dan ga mau tau.

1,5hari koma di rumah sakit saya terus berdzikir,berharap akan keajaiban dari Allah.. apapun nanti kondisinya yang penting anakku selamat Yaa Rabb… akan kuperbaiki semuanya, aku ga akan ninggalin dia lagi, ga akan lembur2 kerja lagi. Apalah arti dunia ini tanpa anak saya Yaa Rabb… ga kering2 rasanya air mata. Hingga akhirnya malam itu 05 mei 2012 Zaidan Afif Habiburrahman Putra saya yg ke-2 menghembuskan nafas terakhirnya di PICU RS.Dr. Oen Solobaru.

Dengan rasa di dada yang begitu menyesakkan, saya antar kepergiannya. Saya gendong dia dr RS ke rumah, saya mandikan sendiri anak saya (yang selama ini saya jarang mandikan sendiri) saya ikut shalat, saya temani jenazahnya dari malam hingga dikubur pagi harinya, saya antarkan dia ke kuburan hingga saya melihat dia sudah tidak ada lagi.

Esok, dan esoknya seolah tiada arti lagi itu kerja keras saya. Nak… dulu mama sibuk krn dikejar target mau bayar Giro.. mama sibuk buka cabang sana sini. Maafin mama nak. InsyaAllah mama Ikhlaskan kepergianmu. Tinggal diri ini berbenah diri untuk kakakmu, Jihan.

Beberapa bulan berlalu yang dirasakan hanya ingin punya anak lagi, ingin punya anak banyak tanpa saya meninggalkan mereka. Berangkat haji di tahun yang sama, rasanya semakin membuncah.. Rabbi Hablii minas Sholihiiin….. terus.. terus.. doa ingin segera dikaruniai anak lg. Saya yang tdnya SC 2x, ikhtiar ingin normal dan punya anak 10 ? saking semangatnya. Toko saya pasrahkan sepenuhnya sama karyawan2, saya mantau dr rumah sambil foto2 untuk produk jualan saya sendiri.

Dalam hati kadang saya berkata “Nak, mama sudah dirumah terus sekarang..” Alhamdulillah doa kami diijabah. Tahun 2014 saya punya anak ke-3 putri, walau sudah ikhtiar normal tp ternyata SC Lagi. Tahun 2016 Allah kasih lagi putra ke-4 Operasi lagi, mungkin krn sudah nekat, waktu ditanya mau di sterill saya bilang ga mau. Entahlah. (Wadduh, jd curhat kemana2).

Sebenarnya saya sudah tidak ambil kredit lagi setelah tahun 2012 (eh ada 1, waktu beli mobil fortuner krn mobil inova dikasihkan ke ortu, kali ini saya ambil pake bank konven, dg niatan bagi hasil, hiks.. pembenaran sendiri padahal itu jelas bunganya RIBA ) tapi efek krn saya terlalu berambisi beli kios, rumah,dll baru terasa dr tahun 2014-2016 ketika omset menurun.

Saya menyadari saya kurang inovasi saat itu, disamping memang daya beli yg menurun serta banyaknya pengusaha dg bisnis yg sama dan lebih kreatif. Efek ini sangat terasa tahun 2014-2015. Disaat saya harus bayar tagihan Giro jatuh tempo yang menumpuk. Memang hutang itu kadang bikin ketagihan. Dulu sy berpikir, untuk nutup BG bulan ini aq harus ngambil barang lebih banyak lagi, daann… seterusnya.

Mulai saya menyadari benar setelah bertemu banyak pengusaha dg pengalaman yang sama di syarea world ini. #pengusaha tanpa riba. Saya terus tergerak untuk segera menutup hutang2 saya, terutama hutang di bank. KPR2 itu, saya mulai dg mencoba menawarkan aset2 saya.

Aset2 sudah saya tawarkan untuk menutup hutang saya, tapi MasyaAllaah.. ternyata tidak bisa cepat seperti halnya ketika saya membeli. Barang sayapun banyak numpuk di Gudang. Numpuk puk! Dan semua barang2 lama Sampai saya ga tau lagi gimana mulai ngobralnya untuk barang yang dulu ga tak rem pengambilannya. Saking banyaknya, karyawan2 malah lebih ga tau lagi.
= = = = = = = = = = = =

Anda Pebisnis? Ingin bergabung dengan pebisnis sholeh lainnya di KSW?
Silahkan WA ke 0811-113-139

= = = = = = = = = = =

Semua butuh sentuhan tangan saya. Padahal waktu saya sendiri terbatas. Terbatas krn niatan momong anak sendiri (terutama khansa 2thn, dan zhafran 3bulan saat ini) bisa dibayangin sy mengurusi saat ini 13an toko ofline blm pameran2 dan toko online. Saya mau merapikan itu semua tapi sudah terlanjur bingung.. bingung krn kebanyakan. Hehehe…. mau meminimalisir kasihan karyawan yg ada didalamnya. Mau mengurangi karyawan ga tega krn sayapun juga masih membutuhkan mereka. Pengeluaran jalan terus ni. Aset ditawarkan blm laku2.

Toko butuh barang baru, sedangkan diri ini ga mau lagi buka Giro, ga mau lagi ngutang di bank, pengennya aset2 yang numpuk jadi 5kios pgs, 6 rumah, 2 ruko besar pinggir jalan, dan 2kios di grandmall laku jadi bs bayar tu hutang2 di bank. Bisa beli barang serba cash cash cash! Kayaknya ringan ya tanpa hutang itu. Tapi koq belum laku2 juga ya Allah..

Allah akan memerangi orang2 yang memakan harta riba. YA Rabb…. Hamba tidak mampu, hamba tidak mau Engkau perangi. Ampuni Hamba Ya Rabb…. tidak ada niatan diri ini untuk masuk kedalam dunia yang mengandung ribawi. Tapi tanpa sengaja Hamba Sudah masuk didalamnya. Padahal hukumnya hamba sudah tau, dosa paling ringanpun seperti berzina dg ibu kandung sendiri. Naudzubillaahi min dzalik.

Step by step, ikhtiar dan doa ini akan terus hamba lakukan. Mohon doanya agar dibukakan jalan untuk tetap bs usaha tanpa hutang, tanpa riba. Bismillaah semoga hamba kuat dg azzam ini. Dpt rezeki minhaitsu laa yahtasib.
Hamba tau Ya Rabb… Engkau Maha Kaya. Engkau Maha Pengampun. Ramadhan ini, izinkan Hamba Ya Rabb… melunasi semua hutang2 Riba hamba, melunasi semua hutang hamba. Dan mulai menata usaha dg lebih baik lagi.

6bulan ini saya ikhtiar, bukan tanpa pengorbanan, didatangi bank syariah ABC sudah biasa, ditelpon CC ABC, Doakan aset2 ini segera terjual. Supaya saya sudah tidak ada hubungan lagi sama mereka.

 

Bismillaah Ya Rabb…..

By : Mukarromah, KSW #05

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here