Bismillahirrohamnirrihiim….

☺☺
Entah harus memulai dari mana.. perjalanan 3 bulan ini mmg sungguh luar biasa..

Jika bukan karena ALLOH yang ada di dalam proses ini.. saya yakin hasilnya tidak seindah ini..
ALLOHU AKBAR… ❤

14 September 2017.
Awal perkenalan saya dengan Teh Lilis.

Saat itu.. Teh Lilis menatap dgn penuh kebahagiaan wajah saya dan entah apa yg ada dalam benaknya..

Hingga dua hari kemudian beliau menghubungi saya via WA.

Sejak itu.. Teh Lilis sangat intens menyapa saya.. hari2 kami lalui dgn saling berbagi cerita.. ilmu.. pengalaman… kadang terlibat dalam argument dan debat yg cukup alot ttg banyak hal… 😅😅

Sejak perkenalan ..
Saya melihat bahwa Teh Lilis memancarkan energi positif yg luar biasa..
Cara beliau memandang kehidupan di dunia.. juga cara pandang ttg akhirat.

Sampai satu waktu beliau bertanya pada saya..
teh Eli .. kamu tuh cantik… cerdas.. supel.. mandiri.. pasti banyak yang naksir dan mau jadi suamimu yah..?

Saat itu saya hanya tertawa saja dan menjawab singkat..
banyaaakkk tapi belum kepikiran ahh..

Di susul dgn pertanyaan lanjutan : emang Teh Eli teh mau yang kayak apa siihhh..?

Dan saya menjelaskan kriteria suami yg saya mau…
single (bisa duda atau bujang).. taat sama ALLOH… mencintai anak2 saya… bukan yg hanya mau saya-nya aja.. jadi siapapun dia.. harus bisa menaklukan anak2 saya dulu… dan mendapat ridho dan restu dari orang tua saya

Di hari2 selanjutnya Teh Lis hampir setiap hari cerita bahwa dia sebenarnya sdg mencari akhwat istimewa untuk di jodohkan dg seorang ihkwan yg sangat istimewa.

Teh Lis bercerita bahwa proses pencarian akhwat ini sudah sejak bertahun2 lalu.. sangat hati2, tidak gegabah dan gak mau sembarangan saking istimewanya sang ikhwan…

Dan Teh Lis meyakini bahwa akhwat yang dia cari adalah saya..

Banyak petunjuk yg ALLOH berikan kepada Teh Lis yg membuat dari hari ke hari sejak kami berkenalan.. Teh Lis semakin yakin.. yah Teh Eli lah yg beliau cari selama ini..
Yang Teh Lis minta secara khusus di tempat2 dan waktu2 mustajabah berdoa.

Awalnya Teh Lis tidak mau bercerita.. siapa ikhwan istimewa ini..
Dan sayapun tidak berpikir bahwa itu adalah Pak Djula.
Sampailah pada moment setelah saya mendesak menanyakan siapa ikhwan itu..? akhirnya Teh Lis mengatakan..

Teh Eli.. saya tahu Teteh mencari calon yang single.. tapi jika ALLOH berkehendak lain.. siapkah Teh Eli atas kehendak ALLOH itu…?
Saya mau meminang Teh Eli untuk ikhwan yang sangaaaatt istimewa dan dia adalah Bang Djula.. suami saya..
Bang Djula adalah suami dan ayah yg sangaaaatt luar biasa.. beliau mampu membuat saya dan anak2 sangat bahagia… terlindungi dan merasa tenang
Dan dengan ijin ALLOH.. InsyaALLOH.. jika Teh Eli menerima beliau sbg suami.. saya merasa yakin bahwa Teh Eli dan anak2 akan merasakan apa yg saya rasakan selama 21 tahun menikah dgn Bang Djula

Saya yg ngeyelan..
Saya yg juga sebelumnya berpikiran umum ttg poligami..
Saya yg masih nol besar ilmu ttg poligami..
Tentu menjadi tantangan besar buat Teh Lis dan Pak Djula..

Hari2 selanjutnya di isi dengan banyak debat.. diskusi.. bermuhasabah.. antara kami bertiga secara terbuka

Bolak balik saya buka Al Quran dan baca hadist
(ingat pesan Bu Dui.. dalam segala hal selalu gunakan 2 manual guidance dari ALLOH tsb)

Banyaaakkk kalimat dan pertanyaan yg lumayan challenging yg saya ajukan ke Teh Lis dan Pak Djula.

Pertanyaan2 kaum awam kayak saya yg gak pernah ngaji…😶😶

Pertanyaan inti :
Apa dan kenapa Teh Lis mau mencari adik atau istri lagi buat Pak Djula…

Dan pertanyaan kepo lainnya seperti :
Bagaimana konsep ADIL bagi mereka dalam berpoligami..
Bagaimana pandangan mereka terhadap anak2 saya..
Apa yg mereka harapkan dari saya..
Bagaimana Pa Djula mau jadi 2 nahkoda kapal..
(Ternyata poligami itu ya kapalnya 1.. nahkodanya ya 1 doongg.. aturan dalam kapal juga ya 1.. aturan yg berlandaskan Al-Quran dan Hadist.. )
Jadi mau naik ke atas kapal atau engga .. Ya silahkan.. 😅😁
Atau perumpamaan lainnya .. kita mau jadi jamaah dengan imam yg sama atau engga. Pilihan aja kan..? 😉😉

Dan segunung pertanyaan lainnya..

Dari pertanyaan wajar..
Sampe pertanyaan nyeleneh.. 🙈🙈

Dan Teh Lis dan Pak Djula menjawab dgn CLEAR dan SABAAAARR semua pertanyaan saya dan selalu di akhiri dengan kalimat ini..

Teh Eli.. seperti apapun jawaban kami. Teteh akan tetap gak yakin kalo ALLOH tidak menghendaki.. maka saran kami.. dekati ALLOH.. minta sama ALLOH menunjukkan kehendak-Nya

Setelah itu..
Saya masih memberikan tantangan agar mereka meluluhkan orang tua dan anak2 saya

MasyaALLOH..
Tidak hanya Teh Lis dan Pak Djula yang maju.. tapi kedua anak mereka ikut andil di dalamnya..

Usaha Toya menjadi sahabat Davine… 👱🏻‍♀👧🏼
Dan usaha Thoriq menjadi sahabat Darriel.. 👱🏻‍♂👶🏼
Darriel kemudian begitu jatuh hati sama calon Abi-nya.. sosok ayah yg dia cari…
(Yg ikut PBTR lalu di Dharmawan Bogor jadi saksi kelengketan Darriel sama Pak Djula)

Bagaimana Teh Lis dan Pak Djula juga menghadapi orang tua dan saudara2 saya…

Mereka ber-4 begitu luar biasa memperjuangkan saya dan anak2 mengatakan bahwa jika ALLOH berkehendak…
Saya tidak lagi berjuang sendirian.. tapi ada mereka yg akan selalu mendampingi dan saling menjaga

Sayapun menyelidiki Pak Djula.. seperti yg dilakukan Bunda Khadijah ketika akan melamar Rosulullah..
(Mewawancarai Maisarah dan mengutus Nafisah untuk memata2 Rosul tiada lain untuk memastikan bahwa Rosul adalah pria tepat untuk mendampingi beliau)

Bertanya pada Pak Samsul dan Bu Dui salah satunya… 😊🙏

Dan sungguh.. sungguh ALLOH saja yg kemudian melembutkan hati saya dan anak2.
Hanya ALLOH yang mampu membolak balikan pikiran saya..

Saya teruuuuuusss meluruska niat..
Bahwa saya menikah semata2 untuk mencari ridho ALLOH..
Semata2 menunaikan perintah ALLOH dan juga dicontohkan oleh Rosulullah..
Mencari pemimpin atau imam yg memang tujuan kapal yg di nahkodainya itu pelabuhan akhirnya ya di Jannah.

Walau smp menjelang akadpun saya masih belum condong hati ke Pak Djula…
Tapi kemudian ALLOH yang selalu menambah keyakinan saya terhadap beliau bahwa beliau lah pemimpin yang saya butuhkan itu..

Karena ALLOH yang paling tau mana yg kita mau atau mana yg kita butuhkan.

Saya terus ber-istikharah… bertanya dan meminta petunjuk ALLOH..
Ketika akhirnya keyakinan saya sudah ALLOH buat sedemikian bulat.

Akhirnya dgn mengucap Bismillah.. Sayapun menerima pinangan Teh Lilis..
Dan sejak di khitbah..
Putus semua komunikasi saya dgn Pak Djula.
Tidak WA .. ngobrol langsung.. apalagi ketemuan.. tidak sama sekali.. semua komunikasi via Teh Lis.

Saya meyakini..
Ketika kita menikah karena ALLOH.
Tidak perlu mencari bahagia..
ALLOH yg akan hadirkan bahagia itu..

Jika saya bisa menjadi jalan ke syurga buat Teh Lilis…
Saya yakin nanti ALLOH langsung yg kasih saya syurga dunia dan akhirat itu.. ❤😍😇

Menikah itu ibadah paling panjang..
Menikah itu adalah ketika kita bersabar dengan kekurangan pasangan…
Dan bersyukur dengan semua kelebihannya..

Saya sekarang tiada henti mengucap syukur..

Karena ALLOH tidak hanya memberikan saya imam yg begitu memuliakan saya dan anak2..

Tapi ALLOH kasih saya bonus super indah…
Teh Lis.. sahabat.. kaka dan guru bagi saya untuk terus menjadi ibu yg baik dan istri yg taat dan sholehah..

Pluuus 2 buah hati .. Toya dan Thoriq yang mmg tidak lahir dr rahim saya.. tapi mereka lahir dari HATI saya.. ❤❤

Terima kasih… 😊🙏🙏

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here