PELAJARAN DI PERJALANAN LEBARAN

116
OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Catatan Pagi : Juli, 07, 2017.
By APU, MTR #20 Kediri, Madiun Dan Sekitarnya
WA MTR 0811113139

Mbah Kiman Pejuang Sejati Dalam Mencari Nafkah

Matahari pagi di Ponorogo Jawa Timur belum terbit sepenuhnya, seperti biasa saya selalu keluar hotel pagi pagi untuk melihat geliatnya sebuah kota dalam keseharianya.
Kebetulan pagi ini si kecil lagi sakit gusi…jadinya sekalian nyari obat anti nyeri di apotik yang buka 24 jam.

Roda mobil tak terasa sudah sampai ke Jl Soekarno Hatta…tepat jam 05.35…kulihat seorang kakek yang berjalan terbungkuk bungkuk dan setengah menyeret kakinya membawa barang dagangannya…Dia bawa beberapa kemucing (Pembersih dari bulu Ayam).

Kuhentikan roda mobil dan berhenti bergegas menyamperinya, dan terjadinya konversation :

APU : kakek dari mana?koq pagi pagi sudah sampai sini bawa dagangan?

Kakek : iya nak, tadi subuh diturunin anak saya disini, anak saya kerja di pasar jualan sayuran, saya jualan kemucing ini, buatan sendiri.Dari Plaosan Magetan.(sekitar 50km dari Ponorogo)

APU : o iya kek, namanya siapa kek?berapa umurnya?

Kakek : Kiman, umur 70 an tahun.

APU : wah kakek hebat ya,masih semangat jualan meskipun sudah usia segini dan lumayan jauh lho Magetan Ponorogo.

Kakek : Iya Nak, kakek gak mau ngrepotin anak anak, selama kakek masih sanggup nyari uang, kakek aka nyari uang sendiri.

APU : Hebat nih kakek, ya udah saya beli satu, berapa kek?

Kakek : Rp 30.000 satunya nak.

APU : monggo kek..kembaliannya ambil saja.

Kakek : Alhamdulilah…semoga ana rejekinya lancar ya…matur suwun sanget.

(Percakapan dalam bahasa jawa yang saya terjemahkan dalam bahasa Indonesia)

Ingatannku langsung menerawang jauh, teringat sama temen temen aku yang masih muda tetapi semangatnya kalah ma kakek ini.Termasuk juga ke diri sendiri aku yang kadang malas malasan menjadi hari demi hari.Teringat juga kepada kedua orang tua yang selalu perhatian kepada anak cucunya…

Bener…semangat…belilah dari mereka yang penuh perjuangan..meskipun kita tidak membutuhkannya!!!

Ternyata tidak cuma saya yang terpukau dengan kakek Kiman, ada juga bapak bapak naik motor yang juga melakukan hal yang sama yang saya lakukan.

Mbah Kiman Pejuang Sejati Dalam Mencari Nafkah

Jujur, semangatnya layak saya tiru….. Tetapi caranya saya tidak ingin meniru…