MENEMBUS BATAS KEMUSTAHILAN

341

By Yudha Adhyaksa, KSW #03 Property

Catatan Perjalanan 4200 KM Jogja – Aceh

MELAWAN KEMUSTAHILAN
Oleh oleh mudik by Yudha Adhyaksa, KSW #03 Property
WA KSW 0811113139

Kamis, 15 Juni jam 5 pagi, kami memulai perjalanan mudik sekeluarga. Dulu-dulu sih waktu masih kerja di Bank, kami selalu pake pesawat ke kampung halaman istri di Sigli Aceh. Tujuannya jelas utk menghemat waktu, krn cuti biasanya cuma dikasih 1 minggu oleh pak Bos.

Kali ini saya mencoba gaya baru. Kita memutuskan berangkat naik mobil. Hal yg sangat menantang karena perkiraan waktu bisa sampai 7 hari. Kalo dipikir2 negatifnya buanyakkkk, antara lain :

1. Jarak terjauh saya nyetir non stop hanya 6 jam. Itupun bawa mobil sering miring2 krn mata sudah 5 watt. Pernah hampir nabrak mobil lain…oooppss…

2. Belum lagi anak yg dibawa ada 4 orang, dan yg terkecil masih 2 tahunan yg butuh menyusui. Kakak2nya semua termasuk anak yg aktif, yang selalu bergerak…wahhh

4. Ada info, daerah Lahat (dekat Palembang) sangat rawan kejahatan, polisi pun nggak bisa mengatasi saking beringasnya penjahat disana. So… tidak boleh berada disana saat malam hari.

5. Orangtua menyarankan agar tidak pergi. Alasannya cuma 1, jauhhhhh sekali JOGJA – ACEH. Sumatera itu sendiri 3x panjang pulau Jawa. Belum kalo terjadi sesuatu di jalan (tentu ini jadi masukan yg berharga)

Namun, kami putuskan tetap berangkat dengan mobil satu2nya: Ertiga. Sbelumnya tentu diservis besar, cek kaki2nya, isi Nitrogen dll. Mobil siap, barang2 pun sudah diatur agar nyaman dan lapang didalam. Uang cash disiapkan utk beli bensin di jalan.

Perjalanan ini untuk menguji kemampuan dan keyakinan kami. Oleh karena itu, kami ambil tema BACKPACKER. Tidak ada nginap2 di hotel. Kami ingin melihat kekompakan keluarga dalam mengatasi hambatan yg timbul.

Apa yang kami rasakan menjadi pengalaman yang sangat berharga. Sepertinya perlu sy share agar teman2 yg mau mudik Jawa – Sumatera bisa mengambil ibroh. Antara lain:

1. Kami salah waktu saat memasuki Palembang. Hari mulai Maghrib saat mobil memasuki kawasan hutan Kelapa Sawit. Parahnya, tidak ada lampu2 di jalan. Jika matiin lampu mobil, mendadak gelap gulita. Mungkin Masuk hutan sore keluarnya besok pagi. Selama jalan berhari2, ada total 30 jam jalan di hutan. Bener2 uji nyali…huffftt…

2. Jalanan antar kota begitu panjang dan berkelok-kelok dan naik turun. Perbedaan ketinggian badan jalan bawah dan atas bisa mencapai 20 m. Salut sama Pemda yg susah payah buat jalan aspal sepanjang itu.

3. Belum lagi disalip oleh bis2 berukuran besar. Truk2 Logistik pun meramaikan jalanan. Keahlian supirnya jangan ditanya…tingkat dewa! Ahli banget pas nyalip di tikungan atau pas tanjakan….ngeriii….sy pun mengalah.

4. Masjid-masjid berlimpah ruah. Bisa ditemukan tiap jarak 1 – 3 kilometer. Dan disainnya yg indah2 dan mewah bikin sejuk mata melihat. Belum lagi halamannya yg luas. Nuansa keislaman begitu kental. Perjalanan jd tidak terasa membosankan.

5. Anak2 menikmati pemandangan. Kadang bermain lomba menghitung masjid2 yg dilewati. Cobaan kecil seperti pipis dan buang air besar di mobil sudah dilakukan. Hahahaaha

6. Kami pilih tidur selalu di dalam mobil tapi pilih-pilih tempat yg sekiranya aman. Pernah tidur didalam pom bensin, pas melek jam 12 malam semua petugas hilang dan jalan keluar di rantai. Pernah tidur di depan kantor polisi, lalu ada yg ngetok2. Pak polisi minta kita masuk ke dalam halaman agar lebih aman, kirain mau ditilang hehe…pernah tidur di depan warung2 yg masih rame, pas melek tengah malam semua sudah tutup dan gelap hahahaha…tidur malam hanya 1 – 3 jam lalu lanjut menyetir lagi.

7. Pernah sekali saya berlaku sombong. Biasanya, ketika jarum bensin masih di tengah, saya langsung isi bensin. Iseng2 sy coba membiarkan jarum di bawah garis tengah. Ketika sudah mepet dan mau isi bensin, eeehhhh….adaa saja kendalanya. Pom bensin tutuplah, sedang dibangunlah, belum beroperasilah, padahal jarak berikutnya bisa 30 KM. Kapokkk !!

8. Bersyukurlah kami karena ada Google Maps. Kini perjalanan jauh terasa mudah krn GMaps menjelaskan rute dengan baik. Tak perlu lg bertanya arah jalan ke orang2 krn kalau malam sudah sepi. Hanya 1 hal yg meleset. GMaps menunjukkan total jarak tempuh 2200 KM, kenyataannya? 4200 KM ! Tak perlu deh mencari dimana salahnya, yg penting ngga kesasar hehe

Akhirnya…setelah 5 hari perjalanan, Selasa, 20 Juni jam 5 pagi kami pun tiba di Sigli, Aceh dengan selamat. Mobil masih berfungsi baik. Dari 4 anak, hanya 1 anak yg masuk angin biasa. Bapak Mertua yg membuka pagar pun awalnya tak menyadari kalau itu mobil kami. Dan terkejut sekali ketika kami semua keluar dari mobil.

Iya lumayan capek…tp alhamdulillah, masih dilindungi Allah..sempat ketinggalan tas berisi dompet di pom bensin Jambi dan baru tahu 6 jam kemudian pas sy ditelpon lg di tengah hutan. Alhamdulillah petugas pom bensin mau mengirim pake pos kilat ke rumah di Aceh…bersyukur banget sy perjalanan ini dimudahkan & dilancarkan Allah SWT.

Pas lg ga ada dompet, ada razia polisi di jalan jam 10 malam…langsung deh sy minta istri pindah ke tempat duduk supir ?

Akhirnya perjalanan ini berakhir HAPPY ENDING 🙂

================

Sekedar ngasih tahu.
Proses Hijrah itu tidak mudah. Ada yg sdh resign tp putus asa akhirnya kerja lg di bank. Kebanyakan setelah resign, beralih jadi pengusaha. Jualan bubur Cirebon, buka toko baju muslimah, perlengkapan anak, warung kuliner dan lain-lain. Ada juga yg jadi pegawai non bank.

Dalam menjalankan usaha, ada yg ketipu puluhan juta, pecah kongsi, sepi dagangan krn stok barang itu2 saja, terpaksa jual rumah dll.

Semboyan kami:
Jangan Gadaikan Akheratmu HANYA Demi Duniamu, ayo HIJRAH !

By Yudha Adhyaksa, KSW #02 Property
Koordinator Bisnis Komunitas XBank.