HIJRAH DARI KEHIDUPAN RIBA, MEMPERCEPAT TERKABULNYA HAJAT

691

by Teddy#MTR 13 Surabaya

Bismillahirrahmanirrahim

Mengawali tulisan ini, sebenarnya dalam hati kecil saya tdk mau menulis pengalaman selama berjuang membebaskan diri dari utang & Riba. “BIARLAH KAWAN” AJA YG BERBAGI KISAHNYA, SY DIAM AJA”. ini yg terbersit di dalam hati.

Namun, entah kenapa selepas sholat tahajud pagi ini qo ada dorongan utk share yg saya alami sampai saat ini shg sy & keluarga benar” merasakan perubahan besar dlm diri & keluarga. Shg perasaan saya selama Ramadhan & di hari Raya iedul Fitri benar benar merasa plong & fikiran segar

Perubahan mendasar adalah, Sy berani utk mengambil keputusan Resign dr status PNS sy sebagai Kepsek di sebuah SMP Negeri di Kota saya. Ini merupakan keputusan yg tdk mudah bagi saya utk memutuskan suatu hal yg bagi sebagian guru didambakan utk meraih posisi sebagai Kepala Sekolah.

Kenapa saya ambil keputusan besar ini. Ya karena di dunia PNS tidak lepas dr yang namanya dunia abu”. Banyak hal yg tdk sesuai dg apa yg menjadi prinsip perjuangan sy & keluarga saat ini.

Di lingkungan kerja saya sbg PNS khususnya di Kepsek, jabatan itu semacam perebutan kekuasaan utk meraih keuntungan dari Proyek. Kebanyakan beranggapan bahwa jika sdh jadi Kepsek mereka bisa kaya krn sudah bisa pegang proyek pembangunan & mengelola dana BOS. Padahal, jika mengelola dana itu akan membawa mereka ke jurang pengelolaan yg banyak tidak jujurnya..

Ah sudahlah. Itu dunia saya yg saat ini sy harus tinggalkan. Masih banyak Dreams yg harus sy kejar dr usaha yg sy kembangkan saat ini. Tentunya dg usaha kami di Martabak Hawaii Insyaa ALLAAH akan lebih berkah & bisa bermanfaat bagi orang lain.

Alhamdulillah banyak keajaiban pasca sy & keluarga memutuskan utk berjuang bebas RIBA ini. Yg paling bahagianya adalah sy bisa umroh bersama Keluarga di usia 40th ini & Alhamdulillah bisa bareng ustadz Yusuf Mansur. Umroh Tanpa RIBA.

Kebahagiaan yg kedua, ternyata tidak disangka setelah saya hitung lagi outlet martabak hawaii kami sudah mencapai 50 outlet di bulan Ramadhan ini . Sungguh pencapaian yg tidak kami duga sebelumnya krn target kami baru akhir tahun bisa mencapai 50 outlet.

Kebahagiaan yg ketiga, Alhamdulillah ternyata kami dimudahkan oleh ALLAAH utk mempunyai Rumah Tahfidz Ar Rahman sbg rumah pembibitan penghafal Al quran yg kami biayai dr hasil usaha kami di martabak hawaii. Awal buka santri di Rumah Tahfidz itu sudah ada sekitar 55 santri. Suatu hal yg tidak kami duga sebelumnya.. Subhanallah

Gak kuat rasanya utk menceritakan semua kenikmatan & keberkahan yg kami alami setelah kami bertekad utk berjuang & bebas dari Riba..

Semoga kami bisa istiqomah dalam hijrah kami ini. Aamien

Teddy Rachman
Owner/Franchisor Martabak Hawaii